11:51 PM

Harga diri ditentukan oleh takwa & iman.

Assalamualaikum dan salam sejahtera..
Hari ini, secara mudahnya, darjat kehidupan manusia dibahagikan kepada beberapa golongan iaitu kaya, pertengahan, miskin dan terpinggir.

Berdasarkan pemerhatian, sudah menjadi adat kehidupan, golongan berpendapatan tinggi serta berpangkat mendapat sanjungan manakala yang miskin juga terpinggir
sering mendapat laluan sukar dan terpaksa berhempas pulas mencari kesenangan hidup.

Akhirnya, ada golongan mengambil kesempatan terhadap yang terkebelakang lalu mereka ditindas, dianiaya, dizalimi dan pelbagai perkara negatif lain.

Firman Allah SWT dalam surah asy-Syura ayat 42: “Sesungguhnya jalan (untuk menyalahkan) hanyalah terhadap orang yang melakukan kezaliman kepada manusia
dan bermaharajalela di muka bumi dengan tiada sebarang alasan yang benar.

“Mereka itulah orang yang beroleh azab seksa yang tidak terperi sakitnya,”. Hakikatnya, Allah SWT memberikan kita banyak kesempatan dan pelbagai lagi tanpa
kita pinta tetapi jarang mensyukurinya kerana segelintir daripada kita merasakan ia hasil penat lelah sendiri.

Sabda Rasulullah SAW: “Sesiapa yang diberi suatu kebaikan hendaklah ia mengingatinya, sesiapa yang mengingatinya ia dianggap bersyukur. Sesiapa yang tidak
mengenang budi yang diberi dianggap sebagai kufur nikmat,” (Hadis Riwayat at-Tabrani).

Oleh itu, walau setinggi mana darjat seseorang atau semewah mana mereka, jika tidak bersyukur, memandang hina golongan yang dianggap tidak setaraf dan
sebagainya, ia tetap tidak bererti di sisi Allah SWT.

Kita bertanggungjawab dan perlu bersifat amanah sepenuhnya terhadap kehidupan manusia atau nasib diri kita sendiri. Harga dan nilai sebenar kemuliaan seseorang
tidak terletak pada taraf kekayaan atau kebesaran pangkat kerana ia hanya sementara.

Dalam Islam, harga diri adalah berdasarkan ketakwaan dan keimanan. Sifat ketakwaan itu akan menentukan nilai dan harga diri seseorang mulia di sisi masyarakat
dan Allah SWT sepanjang masa.

Rasulullah SAW bersabda: “Tidak mungkin berkumpul iman dan kufur dalam jiwa seseorang dan juga tidak mungkin pula bersatu sifat jujur dan dusta padanya
sekali gus sebagaimana tidak mungkin bersama sifat khianat dan amanah padanya dalam satu masa,” (Hadis Riwayat Ahmad)

1 comments:

Anonymous said...

sesungguhnya...Islam ialah 1 cara hdup....menyeru umatnya menuntut ilmu,b'amal,dan mnyebarkan pd yg lain...

untuk lebih praktikal buktinya, individu cemerlang terarah kpd ms dpan yg lbh tjamin..

sm2 lah kt BERUSAHA mnjd glongn yg DIHORMATI..:)

Post a Comment